Minggu Adven I
Renungan Malam, 2 Desember 2020

♪KJ.376 : 1,2 – Berdoa

Matius 9 : 9-13
lalu Ia berkata kepadanya: “Ikutlah Aku” (ay.9)

Pemimpin itu tidak tunggal. Artinya, selalu ada pemimpin lainnya yang sama sama menjalankan tugas kepemimpinan. Masih ingat dengan konflik kepemimpinan dalam jemaat yang menegaskan siapa yang mereka ikuti. Ada yang mengikuti Paulus, Apolos, Petrus. Ini adalah salah satu contoh bagaimana jemaat memandang dan memahami makna kepemimpinan dalam jemaat. lalu Ia berkata kepadanya: “Ikutlah Aku” (ay.9)

“Follow Me” (Ikutlah Aku), ini adalah pernyataan yang Yesus sampaikan kepada Matius, pemungut cukai! Matius beserta rekan sejawatnya mengadakan jamuan makan bersama Yesus. Pemimpin Farisi mempersoalkan tindakan Yesus kepada murid-murid-Nya sebagai tindakan keliru secara teologis. Tidak sepatutnya Yesus berada di antara pendosa.

Mari perhatikan, sebagai jemaat kita berada dalam kebersamaan dengan para pemimpin di tengah jemaat (presbiter). Tentu kita paham, sekalipun dinaungi dengan asas gereja dan pemahaman iman yang sama, namun, senyatanya cukup sering antara presbiter tersebut memiliki cara pandang yang berbeda dalam menafsir Pemahaman Iman dan teologi gereja (GPIB). Presbiter A bilang begini, lainnya bilang begitu! Tanpa disadari perbedaan teologi (penafsiran) membentuk pengikut-pengikutnya masing-masing. Hingga suatu waktu, bahkan karena hal sepele pun, terjadi konflik dan jemaat menjadi pecah!

Seorang pemimpin, wajib melakukan pekerjaan untuk mempelajari inti firman yang membawa jemaat untuk mengikuti “teologi Yesus”, bukan tafsiran “sepotong”. Seutuhnya pemimpin (dalam profesi apapun), dengan teologinya, menggerakkan hati dan pikiran umat/orang untuk memandang “salib”. Ya, hanya kepada kepemimpinan Kristuslah, semua kita memandang-Nya. Setiap pemimpin yang tidak membawa orang pada penglihatan akan Yesus lebih jelas, hakikatnya mereka belum berhasil atau “sesat” alias berjalan ke arah lain. Arah yang tidak pernah dimaksudkan oleh-Nya. Ikutlah Aku kata Yesus, bukan ikutlah “aku” kata kita.

♪KJ.376 : 3,4

Doa : (Mohon tambahkanlah hikmat bagi kami ya Allah agar memiliki pemahaman teologi yang baik, sesuai pikiran dan kehendak-Mu)